Menu

Mode Gelap
HMPS Ekonomi Syari’ah Adakan Entrepreneurship Workshop Semarak Bulan Bahasa, HMPS TBIN Adakan Pemilihan Duta Bahasa Indonesia IAIN Madura Gelar Pisah Sambut Kabiro AUAK IAIN Madura Tidak Masuk 3 Besar Kampus Terbaik di Madura Versi Kemendikbudristek RI Dianggap Tidak Mendidik, Konten IMTV Mendapat Kritikan

News · 22 Jan 2021 01:17 WIB ·

SK Rektor Tentang Keringanan UKT Keluar. Ini Respon Mahasiswa


 SK Rektor Tentang Keringanan UKT Keluar. Ini Respon Mahasiswa Perbesar

 

IAIN Madura, LPM Activita –  Surat Keputusan (SK) Rektor Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Madura pada Kamis, (21/01/21), dengan Nomor Surat B-232/In.38/R/PP.00.9/01/2021 tentang potongan Uang Kuliah Tunggal (UKT), mendapat respon dari berbagai kalangaan mahasiswa IAIN Madura. 

Surat tersebut terbit setelah mahasiswa yang dipimpin oleh Dewan Eksekutif Mahasiswa (DEMA) IAIN Madura berkoordinasi dengan Senat Mahasiswa (SEMA) IAIN Madura dan seluruh jajaran Organisasi Mahasiswa (Ormawa)  IAIN Madura melakukan audiensi menuntut keringanan Uang Kuliah Tunggal (UKT) dan beberapa tuntutan lainnya.

Dalam keputusan rektor tercatat mengenai 2 poin, yakni perihal potongan UKT, dan  subsidi kuota untuk semester mendatang. 

Moh. Zahid menuturkan,  ketetapan itu sudah berdasarkan kepada tuntutan mahasiswa sebelumnya. Pihaknya meyakini keputusan yang ditandatangi selaras dengan Keputusan Menteri Agama (KMA). “Insyaallah, putusan itu sudah tepat,” tutur Wakil Rektor (Warek) 2 tersebut. 

Sementaraitu, Syaiful Bahri, Ketua DEMA IAIN Madura mengatakan, dirinya berkordinasi dengan pihak lain telah melakukan musyawarah sistematis terkait persoalan UKT. “DEMA IAIN Madura telah melakukan musyawarah dengan SEMA Institut, SEMA Fakultas, DEMA Fakultas, UKK (Unit Kegiatan Khusus:red), UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa:red), HMPS (Himpunan Mahasiswa Program Studi:red), dan Ormawa eksternal sekaligus seluruh mahasiswa lainnya,” tutur ketuaa demisioner HMPS Manajemen Pendidikan Islam (MPI) tersebut. 

Lebih lanjut, ia mengatakan, dalam beberapa pertemuan secara sistematis menggiring dan membahas persoalan tersebut sampai tuntas, supaya kampus sebagai tempat mulia dalam mengembangkan pendidikan, penelitian, dan pengabdian tidak dijadikan wadah komersialisasi. 

Di sisi lain, adanya surat ederan tersebut masih menjadi kontradiksi, ada yang merasa puas dan belum. Aminatus Zahroh (TIPS/7) mengungkapkan rasa syukurnya karena ada pemotongan UKT kembali di semester genap. “Alhamdulillah, kembali ada pemotongan UKT di semester genap, sehingga ini bisa meringankan beban mahasiswa yang hanya kuliah online,” ungkapnya. 

Namun, perempuan asal Desa Klampar tersebut sangat menyayangkan, karena masih ada subsidi kuota yang dibebankan kepada mahasiswa. “Sayangnya subsidi kuota yang katanya dari kampus, pembiayaannya masih dibebankan kepada mahasiswa. Sehingga kalau dihitung-hitung, UKT saya lebih mahal semester genap daripada semester ganjil, sekalipun sudah dipotong 25%,” tutur mahasiswi angkatan 2017-2018 itu. 

Nur Holis Majid (HKI/3) menuturkan, dirinya sangat berterimakasih kepada DEMA dan jajarannya telah menyampaikan aspirasi mahasiswa. “Terimakasih sekali kepada mereka yang telah berjuang demi kami (mahasiswa) atas keringanan tersebut. Sehingga mahasiswa yang sangat terdampak Covid-19 bisa mendapatkan keringanan,” ujarnya.

Di sisi lain, dirinya menyayangkan, surat tersebut terkesan mengacuhkan mahasiswa penerima beasiswa, seperti Bidikmisi dan KIP kuliah, karena tidak mendapatkan subsidi kuota. “Sayangnya, peraih beasiswa seperti Bidikmisi dan KIP Kuliah tidak mendapatkan subsidi kuota. Padahal, jika mengacu pada semester kemarin, semua mahasiswa mendapatkannya,” keluhnya. 

Hal senada juga disampaikan Isty Maulidah (HKI/3) yang mengatakan acuh dan tidak peduli terhadap surat edaran yang dikeluarkan, karena penerima beasiswa bidikmisi dan KIP Kuliah tidak mendapatkan potongan UKT. “Toh ada atau tidak surat tersebut, tahun ini bidikmisi tetap tidak menerima potongan,” ujarnya. 

Ia mengungkapkan keraguannya mengenai subsidi kuota yang diberikan oleh kampus, karena tahun sebelumnya hanya mendapatkan beberapa kali saja. “Saya sedikit ragu sih, takutnya subsidi kuota itu hanya datang satu kali seperti semester kemarin,” pungkasnya. (Aql)

Artikel ini telah dibaca 28 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Ini Pesan Dekan Faud kepada Mahasiswa Terpilih untuk Program Penelitian dan PkM Internasional

4 April 2024 - 04:02 WIB

Sosialisasi Penelitian dan PkM Internasional Fakultas Ushuluddin dan Dakwah

Laksanakan Semarak Ramadhan Bersama UKK FPM FEBI: Upaya Menebar Hal Positif pada Masyarakat Sekitar

31 Maret 2024 - 16:06 WIB

Semarak Ramadhan Bersama UKK FPM FEBI

Ketua Dema Fakultas Tarbiyah Tuntut SK Asli, Wadek III Beri Tanggapan

31 Maret 2024 - 04:37 WIB

Ilustrasi foto dari https://pin.it/6MX4GFmZr

Penipuan Mengatasnamakan Dosen IAIN Madura, Beberapa Mahasiswa Telah Menjadi Korban

30 Maret 2024 - 03:29 WIB

Sumber foto: https://pin.it/1Jr4Mrhzk

Prodi HES Sukses Gelar Meet and Greet: Optimis Jadikan Madura Sebagai Hook Sentral Industri Halal Nasional

20 Maret 2024 - 03:45 WIB

Program Studi Hukum Ekonomi Syariah Sukses Gelar Meet and Greet Bersama Ketua POSDHESI

UKK Pramuka Sajikan Hal Unik di Closing Dies Maulidiyah: Upaya Mengenalkan Budaya Daerah

16 Maret 2024 - 11:09 WIB

Closing Dies Maulidiyah XXXII UKK PRAMUKA IAIN Madura
Trending di Liputan Khusus