Menu

Mode Gelap
HMPS Ekonomi Syari’ah Adakan Entrepreneurship Workshop Semarak Bulan Bahasa, HMPS TBIN Adakan Pemilihan Duta Bahasa Indonesia IAIN Madura Gelar Pisah Sambut Kabiro AUAK IAIN Madura Tidak Masuk 3 Besar Kampus Terbaik di Madura Versi Kemendikbudristek RI Dianggap Tidak Mendidik, Konten IMTV Mendapat Kritikan

News · 24 Feb 2019 01:57 WIB ·

Refleksi Budaya, UKM Teater Fataria Datangkan D, Zawawi Imron dan Sujiwo Tejo


 Refleksi Budaya, UKM Teater Fataria  Datangkan  D, Zawawi Imron dan Sujiwo Tejo Perbesar

IAIN Madura – Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) teater Fataria Institut Agama Islam Negeri Madura datangkan dua budayawan, D. Zawawi Imron dan  Sujiwo Tejo pada acara talk show kebudayaan sabtu malam di halaman gedung H (24/02/19).

Acara yang mengusung tema “Seni Menjadi  Identitas Budaya ”  tersebut dihadiri langsung Moh Raja’e Wakil bupati pamekasan, Muhammad Hasan wakil rektor 3, Kapolres Pamekasan, Dandim Pamekasan, pegiat budaya, dan 800 mahasiswa dari berbagai kampus di Madura.

Sebelum acara talk show dimulai, UKM Teater Fataria menampilkan pembacaan puisi, dan tarian khas lokal Madura.

Ardi Wiranata selaku ketua umum Teater fataria menuturkan bahwa acara tersebut sebagai refleksi kebuyaan. “Untuk mengajak mahasiswa dan masyarakat madura  mengenali budaya, karena hari ini mulai gengsi pada budaya lokal seperti makan peccel, padahal itu identitas diri kita,” tuturnya.

D.Zawawi Imron selaku orator budaya pada acara tersebut membeberkan bahwa masyarakat Madura harus bangga karena memiliki banyak budaya. “Saya sudah keliling Belanda, Afganistan, Mesir, Israel, Banglades, Singapura dan Malaysia. Saya tidak temukan budaya dan kekayaan secantik indonesia. Bayangkan pisang di Belanda hanya satu, di indonesia ada 42 macam.” beber pria asal batang-batang tersebut.

Penyair yang dikenal dengan “Celurit Emas”  tersebut juga menegaskan bahwa madura khususnya Pamekasan memiliki peran penting atas berdirinya Indonesia. “Perlu kamu ketahui, bahwa di Pamekasan, ada tokoh yang namanya Mohamad Tabrani asal Bugih, menjadi pelopor dari adanya sumpah pemuda” imbuh pria berkelahiran 1945 tersebut.

Sujiwo Tejo sebagai bintang tamu mengajak peserta kembali mengenal dan memakai budaya lokal madura. “Silahkan kenali budayamu, karena bila dirimu tidak mengenal budayamu, maka dalam dirimu tidak akan ada aku dalam aku,” tutur beliau diiringi tepuk tangan peserta.

Sementara itu, Moh. Raja’e selaku wakil bupati Pamekasan cukup mengapresiasi acara tersebut karena UKM Teater Fataria bisa mendatangkan dua tokoh budaya Nasional tersebut. “Selamat datang kepada Mbah sujiwo tejo, dan pak de di kota gerbang salam dan terimakasih sebesar-besarnya kepada fataria karena pada malam ini bisa mengembalikan ngaji budaya,” ucapnya.
(Rof).

Artikel ini telah dibaca 4 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

HMPS dan IKA EKONOMI SYARI’AH Adakan Pelantikan Bersama, Kaprodi: Mari Sama-sama Berkolaborasi

18 Juni 2024 - 05:21 WIB

Pelantikan Kolaboratif HMPS dan IKA EKONOMI SYARI'AH

Launching UKK Baru, Fakultas Syariah Tingkatkan Kemampuan Mahasiswa Lewat UKK Lawrent

17 Juni 2024 - 11:38 WIB

Fakultas Syariah Launching UKK Baru, UKK LAWRENT

Training Kepengurusan HMPS MPI, Kaprodi Ingatkan Mahasiswa untuk Lebih Disiplin

14 Juni 2024 - 03:11 WIB

Training Kepengurusan HMPS MPI IAIN Madura

Ormawa Fakultas Tarbiyah Lakukan Audensi, Pihak Dekanat Beri Tanggapan

12 Juni 2024 - 05:43 WIB

Audensi Ormawa Terhadap Dekanat Fakultas Tarbiyah

Tunjukkan Kesolidan, Ormawa Fasya Gelar Pelantikan Raya

12 Juni 2024 - 01:17 WIB

pelantikan raya fakultas syari'ah 2024

Sema, Dema, dan UKK FPM FEBI Adakan Pelantikan Kolaboratif, Ini Tanggapan Pihak Fakultas Ekonomi dan Bisnis

10 Juni 2024 - 14:15 WIB

Pelantikan Kolaboratif Fakultas Ekonomi dan Bisnis
Trending di Liputan Khusus