Menu

Mode Gelap
HMPS Ekonomi Syari’ah Adakan Entrepreneurship Workshop Semarak Bulan Bahasa, HMPS TBIN Adakan Pemilihan Duta Bahasa Indonesia IAIN Madura Gelar Pisah Sambut Kabiro AUAK IAIN Madura Tidak Masuk 3 Besar Kampus Terbaik di Madura Versi Kemendikbudristek RI Dianggap Tidak Mendidik, Konten IMTV Mendapat Kritikan

News · 10 Mei 2021 16:37 WIB ·

KPK Datangi Rektor IAIN Madura


 KPK Datangi Rektor IAIN Madura Perbesar

IAIN Madura, LPM Activita-Komunitas Peduli Kampus (KPK) datangi Rektor Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Madura di ruang kerjanya, Senin (10/05/2021).

Kedatangan KPK merupakan penyampaian aspirasi, pasalnya dalam dua tahun terakhir pemilihan presiden mahasiswa (Presma) IAIN Madura terkesan tertutup, sehingga pesta demokrasi yang biasanya diikuti seluruh mahasiswa itu hanya dapat dipilih oleh beberapa orang yang tergabung dalam organisasi mahasiswa (Ormawa).

Ketua umum KPK, Syuhud Syayadi Amir mengakatakan, tujuan kedatangan KPK untuk meminta kejelasan.

“Audiensi dengan pimpinan kampus ini untuk meminta kejelasan sistem pemilihan demokrasi kampus yang terkesan tidak demokratis,” paparnya.

Lebih lanjut Syuhud meminta pimpinan kampus untuk memastikan kongres selanjutnya agar dipublikasikan dan tidak boleh diikuti perwakilan ormawa saja.

“Kongres harus terbuka bagi seluruh mahasiswa IAIN Madura,” ucapnya.

Ia juga menegaskan, kedatangan KPK bukan atas nama kelompok tertentu, tapi murni atas dasar gerakan intelektual dan aspirasi dari suara mahasiswa.

“Bagaimana kongres yang akan datang menggambarkan kongres yang tidak lagi tertutup dan harus dipublikasikan,” tegasnya.

Tidak hanya itu, Sekertaris KPK, Imam Turmidzi mengatakan, demokrasi kampus tidak ada kaitannya dengan pandemi.

“Kenapa pimipinan harus mengaitkan dengan covid 19 sistem pemilihannya dibatasi, dari dulu sistem pemilihannya sudah tidak demokratis, kenapa harus ada peta politik kampus, banyak mahasiswa yang tidak tahu Sema I itu apa, Dema I itu apa dan sebagainya, ( Sema I (Senat mahasiswa institut) Dema (Dewan eksekutif mahasiswa institut): read)” jelas Imam.

Menanggapi hal itu, Rektor IAIN Madura, Mohammad Kosim mengatakan, pimpinan akan mengevaluasi terkait sistem pelaksanaan pemilwa kedepan.

“Kami tidak pernah berfikir siapa yang jadi, kadang kami lepas kontrol terhadap mereka (forum kongres), makanya ke depan yang menjadi perhatian kita untuk dievaluasi adalah Dekan harus terlibat,” katanya.

Ia juga menambahkan, untuk mengubah sistem pemilihan di tengah periode saat ini tidak bisa dilakukan.

”Setelah ada masukan dari teman-teman mahasiswa, maka nanti bisa diubah di kongres,” tambahnya.

Artikel ini telah dibaca 23 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Ini Pesan Dekan Faud kepada Mahasiswa Terpilih untuk Program Penelitian dan PkM Internasional

4 April 2024 - 04:02 WIB

Sosialisasi Penelitian dan PkM Internasional Fakultas Ushuluddin dan Dakwah

Laksanakan Semarak Ramadhan Bersama UKK FPM FEBI: Upaya Menebar Hal Positif pada Masyarakat Sekitar

31 Maret 2024 - 16:06 WIB

Semarak Ramadhan Bersama UKK FPM FEBI

Ketua Dema Fakultas Tarbiyah Tuntut SK Asli, Wadek III Beri Tanggapan

31 Maret 2024 - 04:37 WIB

Ilustrasi foto dari https://pin.it/6MX4GFmZr

Penipuan Mengatasnamakan Dosen IAIN Madura, Beberapa Mahasiswa Telah Menjadi Korban

30 Maret 2024 - 03:29 WIB

Sumber foto: https://pin.it/1Jr4Mrhzk

Prodi HES Sukses Gelar Meet and Greet: Optimis Jadikan Madura Sebagai Hook Sentral Industri Halal Nasional

20 Maret 2024 - 03:45 WIB

Program Studi Hukum Ekonomi Syariah Sukses Gelar Meet and Greet Bersama Ketua POSDHESI

UKK Pramuka Sajikan Hal Unik di Closing Dies Maulidiyah: Upaya Mengenalkan Budaya Daerah

16 Maret 2024 - 11:09 WIB

Closing Dies Maulidiyah XXXII UKK PRAMUKA IAIN Madura
Trending di Liputan Khusus