Menu

Mode Gelap
HMPS Ekonomi Syari’ah Adakan Entrepreneurship Workshop Semarak Bulan Bahasa, HMPS TBIN Adakan Pemilihan Duta Bahasa Indonesia IAIN Madura Gelar Pisah Sambut Kabiro AUAK IAIN Madura Tidak Masuk 3 Besar Kampus Terbaik di Madura Versi Kemendikbudristek RI Dianggap Tidak Mendidik, Konten IMTV Mendapat Kritikan

News · 21 Nov 2019 15:02 WIB ·

Kiai Abd Hannan Tibyan ungkap Pentingnya Nilai-nilai Moderasi Dalam Islam


 Kiai Abd Hannan Tibyan ungkap Pentingnya Nilai-nilai Moderasi Dalam Islam Perbesar

Terlihat: Kiai Abd. Hannan Tibyan saat seminar berlangsung

Lpm Activita- Mendekati harlah yang ke-22, Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) Ikatan Qori’ dan Dakwah (IQDA) gelar seminar keislaman dengan tema ‘Reaktualiasasi Nilai Moderasi Agama Dalam Bingkai Maulid Nabi’, di Auditorium Utama. Kamis, (21/11/19).

Dalam acara tersebut, UKM IQDA hadirkan KH Abd Hannan Tibyan sebagai pemateri, yang dihadiri oleh 338 peserta.

Beliau menjelaskan, Setiap konsep yang ada dalam Islam selalu mengedepankan nilai-nilai moderasi disetiap hal, termasuk dalam menjalankan ibadah.”Islam itu, setiap konsepnya selalu mengedepankan nilai-nilai moderasi dalam semua hal, termasuk dalam ibadah,” terang pengasuh pondok pesantren Puncak Darussalam tersebut.

Beliau menambahkan, Agama islam merupakan agama yang dibawa oleh Nabi Muhammad, sekaligus berada ditengah-tengah antara spritualisme dan materialisme.”Ada yang selalu beribadah terus-menerusan, ada yang lebih mementingkan materi. Ada sebagian agama, jika seseorang meninggal, langsung dibakar sampai menjadi debu. Kapitalisme Mendewa dewakan kapital. Dimana orang yang selalu memuaskan dirinya,” jelas kiai abd.  Hannan Tibyan sapaannya.

Dakwah terhadap kaum ekstrimis ada 3 pendekatan. Pertama, hikmah. Kedua, mauidatul hasanah (berikan yang baik). Ketiga, dialog (berikan ahsan atau yang terbaik). “Berdakwah itu langsung praktek, bukan hanya teori. Itulah yang dilakukan rasulullah,” tegasnya.

Terakhir ia mengingatkan kepada para peserta yang hadir, Agama Islam adalah salah satu agama yang Rahmatan Lil Alamin dan moderat. Tidak ekstrim kanan, tidak ekstrim kiri. “Ekstrim itu adalah sunnatullah. Baik ekstrim kanan, maupun ekstrim kiri. Namun, Islam itu ada di tengah, dan Islam itu moderat. Tidak ektrim kanan, tidak ekstrim kiri,” tegasnya pada akhir ceramah.

Moh. Diyaul Rahman, selaku ketua panitia menuturkan, tujuan diadakannya acara ini, tidak lain untuk menambah wawasan baru yang harus diketahui oleh teman-teman mahasiswa terakait agama islam tentang moderasi. “Dengan adanya moderasi yang sudah mendunia ini, maka kami ingin menetapkan perihal moderasi bahwa hidup beragama itu tidak harus ekstrim, baik ekstrim kanan, maupun ekstrim kiri,” tuturnya. (Pena)

Artikel ini telah dibaca 1 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Ini Pesan Dekan Faud kepada Mahasiswa Terpilih untuk Program Penelitian dan PkM Internasional

4 April 2024 - 04:02 WIB

Sosialisasi Penelitian dan PkM Internasional Fakultas Ushuluddin dan Dakwah

Laksanakan Semarak Ramadhan Bersama UKK FPM FEBI: Upaya Menebar Hal Positif pada Masyarakat Sekitar

31 Maret 2024 - 16:06 WIB

Semarak Ramadhan Bersama UKK FPM FEBI

Ketua Dema Fakultas Tarbiyah Tuntut SK Asli, Wadek III Beri Tanggapan

31 Maret 2024 - 04:37 WIB

Ilustrasi foto dari https://pin.it/6MX4GFmZr

Penipuan Mengatasnamakan Dosen IAIN Madura, Beberapa Mahasiswa Telah Menjadi Korban

30 Maret 2024 - 03:29 WIB

Sumber foto: https://pin.it/1Jr4Mrhzk

Prodi HES Sukses Gelar Meet and Greet: Optimis Jadikan Madura Sebagai Hook Sentral Industri Halal Nasional

20 Maret 2024 - 03:45 WIB

Program Studi Hukum Ekonomi Syariah Sukses Gelar Meet and Greet Bersama Ketua POSDHESI

UKK Pramuka Sajikan Hal Unik di Closing Dies Maulidiyah: Upaya Mengenalkan Budaya Daerah

16 Maret 2024 - 11:09 WIB

Closing Dies Maulidiyah XXXII UKK PRAMUKA IAIN Madura
Trending di Liputan Khusus