Menu

Mode Gelap
HMPS Ekonomi Syari’ah Adakan Entrepreneurship Workshop Semarak Bulan Bahasa, HMPS TBIN Adakan Pemilihan Duta Bahasa Indonesia IAIN Madura Gelar Pisah Sambut Kabiro AUAK IAIN Madura Tidak Masuk 3 Besar Kampus Terbaik di Madura Versi Kemendikbudristek RI Dianggap Tidak Mendidik, Konten IMTV Mendapat Kritikan

Artikel Lawas · 19 Apr 2013 17:45 WIB ·

Kampus Penuh dengan Hansip


 Kampus Penuh dengan Hansip Perbesar

Jum’at (19/4) Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) Teater Fataria kembali menunjukkan aksinya dalam Art Performance dengan tema “Reinkarnasi Hansip”. Pertunjukan seni ini diadakan untuk memperingati Hari Pertahanan Sipil (Hansip) Nasional yang jatuh pada hari itu. Disutradarai oleh Basith Jangguk, pertunjukan seni tersebut berjalan dengan baik dan cukup menghibur mahasiswa. Para aktor yang memakai seragam hansip merupakan daya tarik tersendiri yang membuatbeberapa mahasiswa menghentikan langkahnya sekedar untuk menyaksikan aksi dari anak teater berseragam hansip tersebut.

Sejak jam 08.36 para hansip sudah berbaris di depan Auditorium STAIN Pamekasan dan menyanyikan lagu mars hansip. Di sekelilingnya mahasiswa menyaksikan tingkah para hansip saat baris-berbaris. Beberapa aksi konyol para hansip sukses membuat penonton (mahasiswa) tertawa. Selanjutnya mereka berpindah tempat ke depan Kantor Pusat dan kemudian mengelilingi kampus sambil menyanyikan lagu Mars Hansip.

Pada 08.55, mereka tiba di depan gedung A dan mengucapkan sumpah setia hansip secara serentak di depan bendera merah putih yang sudah disiapkan. Kemudian disusul dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya. Tidak hanya aktor (hansip), namun anak teater yang lain juga menyanyikan lagu Nasional tersebut dengan khidmat. Kemudian pada pukul 09.10 dilanjutkan dengan penggalangan dana untuk korban banjir sampang. Dana yang terkumpul akan didistribusikan pada hari sabtu (20/4) bersama dengan dana yang dikumpulkan oleh ormawa lainnya.

Abdul Basith mengatakan pertunjukan tersebut diadakan untuk mengenang jasa-jasa hansip dari masa sebelum kemerdekaan hingga sesudah merdeka saat ini. Selain itu sebagai suatu bentuk kepedulian Teater Fataria terhadap korban banjir di Sampang yang pada saat pertunjukan dikabarkan kembali terjadi banjir.

Menurut Eng yang merupakan salah satu aktor, baju hansip yang dipakai oleh para aktor didapat dari sampang, pamekasan, dan sumenep. Persiapan untuk pertunjukan tersebut dilakukan selama 5 hari. Kemarin sore (18/4) crew Vita Pos juga melihat latihan terakhir sekaligus gladi resih pertunjukan tersebut.

Abdul Basith berharap pertunjukan tersebut bisa menjadi refleksi terhadap ormawa dan mahasiswa yang menyaksikannya. Ia juga berharap agar peran dan keberadaan hansip lebih terlihat di mata masyarakat.

“Hansip itu lebih tinggi dari TNI dan Polri karena pengangkatannya dilakukan secara internal,” ujar Habibullah yang merupakan salah seorang aktor dalam pertunjukan tersebut. Habibullah melanjutkan, ia berharap mahasiswa tidak melupakan hal-hal terkecil sekalipun, termasuk hansip. Dan ia mengharapkan jiwa nasionalisme terus terpatri dalam diri setiap mahasiswa.

“Pertunjukannya asyik dan menyenangkan, aku jadi ingin menjadi aktor dalam pentas tersebut,” ungkap Fiki (TBI/4) yang tampak terhibur dengan adanya pertunjukan tersebut.

Artikel ini telah dibaca 9 kali

badge-check

Penulis

Artikel Lawas · 19 Apr 2013 17:45 WIB ·

Kampus Penuh dengan Hansip


 Kampus Penuh dengan Hansip Perbesar

Jum’at (19/4) Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) Teater Fataria kembali menunjukkan aksinya dalam Art Performance dengan tema “Reinkarnasi Hansip”. Pertunjukan seni ini diadakan untuk memperingati Hari Pertahanan Sipil (Hansip) Nasional yang jatuh pada hari itu. Disutradarai oleh Basith Jangguk, pertunjukan seni tersebut berjalan dengan baik dan cukup menghibur mahasiswa. Para aktor yang memakai seragam hansip merupakan daya tarik tersendiri yang membuatbeberapa mahasiswa menghentikan langkahnya sekedar untuk menyaksikan aksi dari anak teater berseragam hansip tersebut.

Sejak jam 08.36 para hansip sudah berbaris di depan Auditorium STAIN Pamekasan dan menyanyikan lagu mars hansip. Di sekelilingnya mahasiswa menyaksikan tingkah para hansip saat baris-berbaris. Beberapa aksi konyol para hansip sukses membuat penonton (mahasiswa) tertawa. Selanjutnya mereka berpindah tempat ke depan Kantor Pusat dan kemudian mengelilingi kampus sambil menyanyikan lagu Mars Hansip.

Pada 08.55, mereka tiba di depan gedung A dan mengucapkan sumpah setia hansip secara serentak di depan bendera merah putih yang sudah disiapkan. Kemudian disusul dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya. Tidak hanya aktor (hansip), namun anak teater yang lain juga menyanyikan lagu Nasional tersebut dengan khidmat. Kemudian pada pukul 09.10 dilanjutkan dengan penggalangan dana untuk korban banjir sampang. Dana yang terkumpul akan didistribusikan pada hari sabtu (20/4) bersama dengan dana yang dikumpulkan oleh ormawa lainnya.

Abdul Basith mengatakan pertunjukan tersebut diadakan untuk mengenang jasa-jasa hansip dari masa sebelum kemerdekaan hingga sesudah merdeka saat ini. Selain itu sebagai suatu bentuk kepedulian Teater Fataria terhadap korban banjir di Sampang yang pada saat pertunjukan dikabarkan kembali terjadi banjir.

Menurut Eng yang merupakan salah satu aktor, baju hansip yang dipakai oleh para aktor didapat dari sampang, pamekasan, dan sumenep. Persiapan untuk pertunjukan tersebut dilakukan selama 5 hari. Kemarin sore (18/4) crew Vita Pos juga melihat latihan terakhir sekaligus gladi resih pertunjukan tersebut.

Abdul Basith berharap pertunjukan tersebut bisa menjadi refleksi terhadap ormawa dan mahasiswa yang menyaksikannya. Ia juga berharap agar peran dan keberadaan hansip lebih terlihat di mata masyarakat.

“Hansip itu lebih tinggi dari TNI dan Polri karena pengangkatannya dilakukan secara internal,” ujar Habibullah yang merupakan salah seorang aktor dalam pertunjukan tersebut. Habibullah melanjutkan, ia berharap mahasiswa tidak melupakan hal-hal terkecil sekalipun, termasuk hansip. Dan ia mengharapkan jiwa nasionalisme terus terpatri dalam diri setiap mahasiswa.

“Pertunjukannya asyik dan menyenangkan, aku jadi ingin menjadi aktor dalam pentas tersebut,” ungkap Fiki (TBI/4) yang tampak terhibur dengan adanya pertunjukan tersebut.

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Ormawa Fakultas Tarbiyah Lakukan Audensi, Pihak Dekanat Beri Tanggapan

12 Juni 2024 - 05:43 WIB

Audensi Ormawa Terhadap Dekanat Fakultas Tarbiyah

Tunjukkan Kesolidan, Ormawa Fasya Gelar Pelantikan Raya

12 Juni 2024 - 01:17 WIB

pelantikan raya fakultas syari'ah 2024

Sema, Dema, dan UKK FPM FEBI Adakan Pelantikan Kolaboratif, Ini Tanggapan Pihak Fakultas Ekonomi dan Bisnis

10 Juni 2024 - 14:15 WIB

Pelantikan Kolaboratif Fakultas Ekonomi dan Bisnis

Adakan Pekan Berkah 2024, UPZ IAIN Madura Sertakan Bazar dalam Rentetan Kegiatan

10 Juni 2024 - 01:50 WIB

Pekan Berkah UPZ IAIN Madura

Dilantik Sebagai Wakil Dema I, Demisioner PU LPM Activita Minta Kampus Lakukan Perbaikan

8 Juni 2024 - 23:57 WIB

Wakil Presiden Mahasiswa IAIN Madura 2024-2025

Patut Dicontoh, Fakultas Ushuluddin dan Dakwah Libatkan Mahasiswa dalam Penelitian Internasional

7 Juni 2024 - 15:10 WIB

Tim Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (PkM) Internasional, Fakultas Ushuluddin dan Dakwah
Trending di Kabar Kampus