Menu

Mode Gelap
HMPS Ekonomi Syari’ah Adakan Entrepreneurship Workshop Semarak Bulan Bahasa, HMPS TBIN Adakan Pemilihan Duta Bahasa Indonesia IAIN Madura Gelar Pisah Sambut Kabiro AUAK IAIN Madura Tidak Masuk 3 Besar Kampus Terbaik di Madura Versi Kemendikbudristek RI Dianggap Tidak Mendidik, Konten IMTV Mendapat Kritikan

News · 11 Jun 2020 10:55 WIB ·

Desak Rektor Realisasikan Pemotongan UKT Semester Depan, Republik mahasiswa Lakukan Aksi Demonstrasi


 Desak Rektor  Realisasikan Pemotongan UKT Semester Depan, Republik mahasiswa Lakukan Aksi Demonstrasi Perbesar

Bersatu : Republik Mahasiswa saat menuju rektorat


IAIN Madura, Activita-  untuk meminta kebijakan yang pas terkait Uang kuliah Tunggal (UKT) dan sistem perkuliahan mahasiswa di tengah pandemi,  Mahasiswa Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Madura yang tergabung dalam kabinet republik mahasiswa melakukan aksi demonstrasi di depan gedung rektorat, Kamis (11/06/20).

Aksi yang dipimpin langsung oleh ketua Dewan Ekskutif (Dema) Institut tersebut, ditemui langsung oleh Mohammad Kosim selaku rektor, Nur Hasan wakil rektor 1,  Moh. Zahid wakil rektor 2.

Dewan Eksekutif Mahasiswa IAIN Madura, Ubaidillah mengatakan, aksi demonstrasi tersebut dilakukan untuk menemukan solusi dengan pihak pimpinan terkait sistem perkuliahan dan terkait UKT Mahasiswa. “Kemaren kami sudah audensi tapi tidak ada solusi sehingga hari ini kami melakukan aksi,” ungkap Ubai, sapaannya.

Ia meminta agar pihak kampus bisa mengevaluasi pemotongan dan sistem perkuliahan yang dilaksanakan. “Persoalan terkait pemotongan UKT dan perbaikan perstruktur perkuliahan baik di perkuliahan daring maupun di perkuliahan tatap muka untuk di evaluasi lebih baik lagi,” pinta pria yang juga menjadi Kordinator Lapangan (Korlap aksi

Sementa Zainuri selaku ketua Dema Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam (FEBI) dalam orasinya juga mendesak pimpinan agar betul-betul memberikan kebijakan yang pas pada mahasiswa. “Kampus sedang tidak baik-baik saja, kami melakukan kuliah daring tapi fasilitas dari kampus tidak ada,” ungkap Enjen, sapaannya.

Moh. Zahid selaku Warek 2 merespon tuntutan aksi. “Untuk yang fasilitas daring itu kenapa belum ada respon dari kita karena kita diminta oleh kementrian keuangan melalui mentri agama untuk megembalikan kepusat untuk membantu penanganan covid 19 sebanyak ± 7 Miliyar,” Ungkapnya.

Ia juga menambahkan, untuk pemotongan UKT di IAIN Madura masih belum bisa mengeksikusi mengingat belum ada surat keputusan dari kementrianagama. “Memang benar ada surat keputusan dari dirjen untuk pemotongan 10 %, namun kami belum bisa mengeksekusi karena keputusan dirjen belum bisa menganolir keputusan kementrian agama, ” imbuhnya.

“Seandainya KMA memberikan keputusan sampai tidak usah bayar, fa insya Allah rektor akan sami’na wa Ato’na,” pungkasnya.

Mendengar hal itu, aksi terus mendesak dan membacakan gugatan dan tuntutan yang diajukan kepada pihak kampus :1. Rektor harus benar-benar mendengarkan tuntutan dan aspirasi Mahasiswa IAIN Madura ditengah pandemi Covid-19. 2. Rektor harus dengan suara mahasiswa ditengah pandemi Covid-19. 3. Rektor harus menjemput bola tidak lagi menunggu bola dalam pelaksanaan kuliah daring ini.  Dan diam tanpa memberikan respond atau keputusan yang jelas disaat pandemi Covid-19. 4. Rektor harus berperan dalam memperjuangkan hak mahasiswa ditengah pandemi Covid-19 dan ikut serta aktif mengevaluasi dalam forum rektor. 5. Rektor dan Wakil Rektor harus memberikan panduan yang jelas selama kuliah daring ini dilaksanakan, agar tidak simpang siur dalam pelaksanaan kuliah daring antara dosen dan mahasiswa. 6. Rektor harus mendesak forum rektor, ketua rektor Plt Dirjen Pendis dan Mentri Agama untuk memberikan kompensasI pemutongan UKT disemister depan (gasal). 7. Rektor harus tidak menaikkan uang kukiah tunggal (UKT)  bagi mahasiswa baru dan memberikan kompensasi uang kuliah tunggal (UKT) 50% bagi mahasiswa semester depan (gasal). 8. Rektor dan Wakil Rektor harus segera melakukan kerja sama dengan provider terkait, agar segera bisa memberikan bantuan Kouta Free Acces kepada seluruh mahasiswa sesuai dengan surat edaran Direktur Jendral Pendidikan Nomor 657/03/2020 tentang upaya pencegahan penyebaran Covid-19 dilingkungan perguruan tinggi keagamaan Islam Pont C.

Setelah gugatan dan tuntutan dibacakan, Ketua Dema Institut meminta rektor untuk menyetujui dengan menandatangani dokumen yang berisi gugatan atau tuntutan  mahasiswa mengenai gugatan  adanya kompensasi UKT dan menolak kenaikan UKT bagi mahasiswa baru.

Menanggapi gugatan dan tuntutuan aksi tersebut, rektor IAIN Madura Mohammad Kosim, langsung menandatangani dokumen tersebut.

kepada awak media, Ubai menuturkan, bahwa pihaknya akan terus mengkawal hingga akhirnya tuntutannya betul-betul di realisasikan. (FRD)

Artikel ini telah dibaca 7 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Ini Pesan Dekan Faud kepada Mahasiswa Terpilih untuk Program Penelitian dan PkM Internasional

4 April 2024 - 04:02 WIB

Sosialisasi Penelitian dan PkM Internasional Fakultas Ushuluddin dan Dakwah

Laksanakan Semarak Ramadhan Bersama UKK FPM FEBI: Upaya Menebar Hal Positif pada Masyarakat Sekitar

31 Maret 2024 - 16:06 WIB

Semarak Ramadhan Bersama UKK FPM FEBI

Ketua Dema Fakultas Tarbiyah Tuntut SK Asli, Wadek III Beri Tanggapan

31 Maret 2024 - 04:37 WIB

Ilustrasi foto dari https://pin.it/6MX4GFmZr

Penipuan Mengatasnamakan Dosen IAIN Madura, Beberapa Mahasiswa Telah Menjadi Korban

30 Maret 2024 - 03:29 WIB

Sumber foto: https://pin.it/1Jr4Mrhzk

Prodi HES Sukses Gelar Meet and Greet: Optimis Jadikan Madura Sebagai Hook Sentral Industri Halal Nasional

20 Maret 2024 - 03:45 WIB

Program Studi Hukum Ekonomi Syariah Sukses Gelar Meet and Greet Bersama Ketua POSDHESI

UKK Pramuka Sajikan Hal Unik di Closing Dies Maulidiyah: Upaya Mengenalkan Budaya Daerah

16 Maret 2024 - 11:09 WIB

Closing Dies Maulidiyah XXXII UKK PRAMUKA IAIN Madura
Trending di Liputan Khusus